Extra Ecclesiam nulla salus (EENS)Sekte Vatikan IIBukti dari Kitab Suci untuk KatolisismePadre PioBeritaLangkah-Langkah untuk BerkonversiKemurtadan Besar & Gereja PalsuIsu RohaniKitab Suci & Santo-santa
Misa Baru Tidak Valid dan Tidak Boleh DihadiriMartin Luther & ProtestantismeBunda Maria & Kitab SuciPenampakan FatimaRosario SuciDoa-Doa KatolikRitus Imamat BaruSakramen Pembaptisan

Kutipan Hari Ini

Paus Gregorius XVI Mengutuk Kaum Waldens sebagai Para Putra Belial


05/07/2024

Spiritualitas

St. Alfonsus (sekitar tahun 1755): “Tuhan telah berjanji bahwa Ia akan mengabulkan siapa pun yang berdoa kepada-nya: Omnis enim qui petit, accipit. Tetapi Ia tidak mendengarkan doa-doa orang yang angkuh; Santo Yakobus berkata bahwa Ia melawan mereka, sedangkan Ia penuh kemurahan hati kepada orang-orang yang rendah hati; humilibus autem dat gratiam … Santo Agustinus meminta khazanah kerendahan hati dari Allah: Domine, concede mihi thesaurum humilitatis … Santa Teresa sendiri mengajarkan kita bahwa pertolongan-pertolongan terbesar yang diterimanya dari Allah, diterimanya sewaktu dalam doa, ia berdiri dengan kerendahan hati yang teramat mendalam di hadapan-Nya.”

Doktrin

Paus Gregorius XVI, Mirari Vos, 15 Agustus 1832: “Itulah pula tujuan yang sama yang hendak dicapai oleh kaum Waldens, Beghards, dan para pengikut Wycliffe serta para putra Belial lainnya yang sejenis, mereka yang adalah sampah dan aib umat manusia. Dan itulah sebabnya, mereka sepatutnya dijatuhi anatema yang begitu seringnya mereka dapatkan dari Takhta Apostolik.”

Barang siapa mengabaikan Bunda Maria akan binasa dalam dosa-dosanya


03/07/2024

Spiritualitas

St. Louis De Montfort (1710): “St. Bonaventura berkata di dalam ‘Buku Mazmur’-nya bahwa barang siapa mengabaikan Bunda Maria akan meninggal di dalam dosa-dosanya dan akan menjadi terkutuk. Lantas, bila hukuman untuk mengabaikan dirinya demikian adanya, akan seperti apakah hukuman yang dipersiapkan bagi mereka yang sesungguhnya membuat orang-orang berpaling dari devosi mereka?” (Rahasia Rosario, Mawar ke-9)

Doktrin

Paus Pius XI (1931): “Santa Perawan Maria adalah Bunda Allah; maka dari itu, ia jauh lebih mulia dari semua malaikat, bahkan para Serafim dan Kerubim sekalipun. Dialah Bunda Allah; oleh sebab itulah ia teramat murni dan teramat suci, sehingga setelah Allah, tiada kemurnian lebih besar yang dapat dibayangkan.” (Lux Veritatis #42)

Alkitab Mendukung Penggunaan Relikui-Relikui Katolik


29/06/2024

Spiritualitas

“Oleh Paulus Allah menadakan mujizat-mujizat yang luar biasa, bahkan orang membawa saputangan atau kain yang pernah dipakai oleh Paulus dan meletakkannya atas orang-orang sakit, maka lenyaplah penyakit mereka dan keluarlah roh-roh jahat. Juga beberapa tukang jampi Yahudi, yang berjalan keliling di negeri itu, mencoba menyebut nama Tuhan Yesus atas mereka yang kerasukan roh jahat dengan berseru, katanya: ‘Aku menyumpahi kamu demi nama Yesus yang diberitakan oleh Paulus.’ Mereka yang melakukan hal itu ialah tujuh orang anak dari seorang imam kepala Yahudi yang bernama Skewa. Tetapi roh jahat itu menjawab: ‘Yesus aku kenal, dan Paulus aku ketahui, tetapi kamu, siapakah kamu?’ Dan orang yang dirasuk roh jahat itu menerpa mereka dan menggagahi mereka semua dan mengalahkannya, sehingga mereka lari dari rumah orang itu dengan telanjang dan luka-luka.” (Kisah Para Rasul 19:11-16)

Doktrin

Paus St. Pius X (1912): “ … semua orang Katolik punya tanggung jawab suci dan tak terganggu gugat, baik dalam kehidupan pribadi maupun bermasyarakat, untuk menaati dan berpegang teguh serta tanpa takut mengakui prinsip-prinsip kebenaran Kristiani yang disampaikan melalui Magisterium Gereja Katolik.”

Kiamat akan berakhir dengan api


17/06/2024

Spiritualitas

“ … Murid-murid-Nya datang dan berkata kepada-Nya: ‘Jelaskanlah kepada kami perumpamaan tentang lalang di ladang itu.’ Ia menjawab, kata-Nya: ‘Orang yang menaburkan benih baik ialah Anak Manusia; ladang ialah dunia. Benih yang baik itu anak-anak Kerajaan dan lalang anak-anak si jahat. Musuh yang menaburkan benih lalang ialah Iblis. Waktu menuai ialah akhir zaman dan para penuai itu malaikat. Maka seperti lalang itu dikumpulkan dan dibakar dalam api, demikian juga pada akhir zaman. Anak Manusia akan menyuruh malaikat-malaikat-Nya dan mereka akan mengumpulkan segala sesuatu yang menyesatkan dan semua orang yang melakukan kejahatan dari dalam Kerajaan-Nya. Semuanya akan dicampakkan ke dalam dapur api; di sanalah akan terdapat ratapan dan kertakan gigi.” (Matius 13:36-42)

Doktrin

Paus Leo XII (1825): “ … sang mempelai sendiri, Yesus Kristus berkata: Barang siapa tidak mendengarkan Gereja, hendaknya ia kalian anggap layaknya seorang pagan dan seorang pemungut cukai.” (Charitate Christi #14)

Marilah kita belajar menjalani hidup Kristiani


15/06/2024

Spiritualitas

Sewaktu kita mendengar suara Allah memanggil kita untuk menjadi bajik, kita tidak boleh menunda. Iblis, ujar St. Basilius (sekitar tahun 363), tidak menganjurkan kita supaya berpaling sama sekali dari Allah, namun agar kita menunda pertobatan kita untuk masa yang akan datang. Ia mencuri waktu kita di masa kini, dan memberi kita harapan akan masa depan. Namun sewaktu tiba saatnya, ia juga mencurinya dengan cara yang sama; dan dengan demikian, dengan memberikan kita kenikmatan di masa kini, ia merampok segenap hidup kita dari diri kita sendiri.” (Komentar Haydock untuk Alkitab Douay-Rheims, hal. 1264)

Doktrin

St. Ignatius dari Antiokhia (sekitar tahun 105): “Maka dari itu marilah kita menjadi murid Kristus dan marilah kita belajar menjalani kehidupan Kristiani. Sebab barang siapa terpanggil dengan nama yang lain selain nama ini bukanlah milik Kristus … Sungguh durjana untuk berbicara tentang Kristus dan mempraktikkan agama Yahudi.” (Surat kepada Jemaat di Magnesia)

Ketika St. Fransiskus Xaverius Rayakan Misa pada Pesta St. Mikhael Malaikat Agung


12/06/2024

Spiritualitas

St. Fransiskus Xaverius, Jan. 1548: “Di negeri ini, ada suatu bangsa yang merupakan musuh Injil; mereka ini adalah bangsa Yavar. Mereka percaya bahwa mereka beroleh hidup kekal, ketika telah menyembelih leher sesama mereka … Orang-orang Yavar ini mengorbankan banyak orang Kristiani. Salah satu pulau yang sering dikunjungi terguncang sepenuhnya oleh gempa bumi, dan pulau itu terus-menerus memuntahkan lidah-lidah api dan abu dari perutnya. Orang-orang pribumi menyatakan bahwa dahsyatnya kebakaran bawah tanah tersebut begitu besarnya, sehingga bebatuan yang menopang kota itu hampir hangus sama sekali … yang sering terjadi adalah bebatuan besar yang terbakar menyala mencurat ke udara, dan akibat besarnya bebatuan itu, tampak seperti batang pohon yang amat besar. Orang-orang pribumi bertanya kepada saya, apakah sebab dari bencana-bencana alam ini: jawab saya kepada mereka, [api bawah tanah] itu merupakan gambaran daerah dalam Neraka, yang ke dalamnya para penyembah berhala akan dicampakkan. Gempa buminya begitu dahsyat sehingga pada hari pesta Santo Mikhael Malaikat Agung, sewaktu saya sedang merayakan Kurban Suci dalam gereja, tanahnya berguncang dengan begitu hebat, sehingga saya sungguh khawatir akan menyaksikan altarnya runtuh. Mungkin Santo Mikhael pada saat itu sedang mencampakkan ke dasar jurang maut, semua malaikat jahat yang di negeri itu melawan ibadat kepada Allah benar, dan yang telah dihancurkannya dengan kuasa bala tentara surgawinya.”

Doktrin

Paus Leo XIII (1890): “Bahwasanya barang siapa tidak memanen bersama Gereja dan bersama Gereja Kristus, mencerai-beraikan, dan mereka yang tidak bertarung dalam persatuan dengan Dia dan dengan Gereja-Nya, dengan teramat niscaya merupakan musuh Allah” (Sapientiae Christianae #17, 10 Jan.)

Orang Kristen yang menghujat melakukan kejahatan mengerikan


02/06/2024

Spiritualitas

Paus Leo XII, Charitate Christi (#11), 25 Des. 1825: “Sebagai contoh, penghujatan, kejahatan yang mengerikan itu. Siapakah yang pernah percaya bahwa kejahatan itu dapat terdengar di kalangan orang Kristen? Namun demikian tiada daerah mana pun di mana sumpah tidak diambil dengan gegabah, dan nama Allah yang menakutkan itu digunakan secara tidak hormat di setiap negeri. Beberapa orang bahkan berani menghujat Dia yang dimuliakan oleh para malaikat. Dengan semangat yang membara, carilah dan seranglah ketidaksalehan ini yang merupakan penghinaan yang sedemikian besarnya kepada Allah.”

Doktrin

St. Siprianus (252): “Gehena yang membakar untuk selama-lamanya serta hukuman dilahap oleh lidah-lidah api yang hidup akan menghanguskan orang terkutuk; pun takkan ada cara orang tersiksa itu dapat beroleh jeda ataupun akhir dari siksaan-siksaannya … takkan ada gunanya menangis, dan doa pun tak berarti.”

Para bidah dari zaman kuno dan kaum Protestan dari zaman modern


30/05/2024

Spiritualitas

Paus St. Leo Agung, Khotbah 9, 444: “Lantas siapakah yang takkan gemetar ngeri akan siksaan kekal ini? Siapakah yang tak takut akan kejahatan-kejahatan yang tak pernah berkesudahan?”

Doktrin

Paus Pius IX, Nostis et Nobiscum, 8 Des. 1849:
“Itulah sebabnya para bidah dari zaman kuno dan kaum Protestan dari zaman modern, yang sedemikian terpecah-belahnya di dalam opini-opini mereka, selalu setuju dalam hal menyerang otoritas Takhta Apostolik; Takhta yang sama sekali tidak pernah dapat mereka bujuk dengan suatu tipu daya maupun dengan suatu muslihat pun untuk menolerir satu pun dari kesalahan-kesalahan mereka.”

Allah telah memutuskan bahwa mereka yang mereduksi keberadaan manusia menjadi kehidupan sekarang ini tidak akan mendapat Surga


24/05/2024

Spiritualitas

St. Maksimus Pengaku Iman: “Sebab keadilan ilahi telah memutuskan, bahwa mereka yang mereduksi keberadaan manusia menjadi kehidupan sekarang ini, dan yang membanggakan kekayaan, kesehatan jasmaniah, dan berbagai penghormatan, serta mereka yang percaya bahwa hal-hal ini saja yang merupakan berkat dan menganggap hal-hal yang baik bagi jiwa tidak bernilai, tidak akan dianggap layak menerima bagian dalam hal-hal ilahi dan kekal, yang sama sekali tidak mereka pikirkan, oleh karena ketertarikan mereka yang luar biasa pada hal-hal duniawi ….”

Doktrin

Paus St. Inosensius I (414): “Tetapi, hal yang diberitahukan oleh Fraternitas anda tentang apa yang dikhotbahkan oleh para pengikut Pelagius, bahwa bahkan tanpa rahmat Pembaptisan, bayi-bayi dapat dikaruniai dengan pahala kehidupan kekal, adalah hal yang sangat bodoh.”

Usai hidup ini, makanan sedap dan pakaian mahal akan hilang ibarat asap


20/05/2024

Spiritualitas

St. Bonifasius (716 M): “Hal-hal fana berlalu cepat-cepat, namun keabadian yang tak pernah pudar akan segera menjemput kita. Segala harta dunia ini, seperti emas, perak, batu mulia dengan segala warna, makanan sedap dan lezat serta pakaian mahal, lenyap bagaikan bayang-bayang, hilang ibarat asap, larut seperti buih di lautan.”

Doktrin

St. Ignatius (110): “Janganlah sesat, saudaraku: para pembejat keluarga tidak akan mewarisi Kerajaan Allah. Dan kalau mereka yang melakukan hal-hal ini menurut daging harus menderita maut, apalagi kalau seorang manusia merusakkan iman akan Allah dengan ajaran jahat, iman yang deminya Yesus Kristus telah disalibkan? Orang yang sedemikian busuknya akan dibuang ke dalam api yang tak terpadamkan; dan akan seperti itu pula setiap orang yang mendengarkannya.”

^

>