Extra Ecclesiam nulla salus (EENS)Sekte Vatikan IIBukti dari Kitab Suci untuk KatolisismePadre PioBeritaLangkah-Langkah untuk BerkonversiKemurtadan Besar & Gereja PalsuIsu RohaniKitab Suci & Santo-santa
Misa Baru Tidak Valid dan Tidak Boleh DihadiriMartin Luther & ProtestantismeBunda Maria & Kitab SuciPenampakan FatimaRosario SuciDoa-Doa KatolikRitus Imamat BaruSakramen Pembaptisan

Kutipan Hari Ini

Tempat ratapan dan kertak gigi yang bahkan membuat Setan sendiri bergidik ngeri


28/08/2022

Spiritualitas

St. Efrem (sekitar tahun 392): “Sayang sekali! Tempat macam apakah … itu di mana ada ratapan dan kertak gigi, yang bahkan membuat Setan sendiri bergidik ngeri? Tempat macam apakah itu, di mana belatungnya yang tidak tidur tidak akan pernah mati? … Maka mereka yang sudah berada di tengah-tengah siksaannya akan menjerit untuk memohon belas kasih, dan tidak akan ada orang yang menjadi perantara bagi mereka kepada Tuhan, dan tidak akan ada orang yang mendengar mereka. Maka mereka akan menyadari bahwa hal-hal yang terjadi kepada diri mereka di dalam kehidupan ini layaknya bukan apa-apa; dan hal-hal yang terasa manis di dunia ini, jauh lebih pahit adanya daripada empedu dan absintus.”

Doktrin

Paus Pius X, Notre charge apostolique (#36), tentang gerakan “Sillon”, 25 Agu. 1910: “ … tiada peradaban yang sejati tanpa peradaban bermoral, dan tiada peradaban bermoral yang sejati tanpa agama yang sejati; ini adalah kenyataan yang terbukti, ini adalah suatu kenyataan sejarah.”

Banyak orang terkutuk ke dalam Neraka karena tidak mengetahui misteri-misteri iman yang diperlukan untuk keselamatan


08/08/2022

Spiritualitas

St. Patrick: (sekitar tahun 470) tentang perjalanan-perjalanan misionarisnya: “Saya pergi ke tempat di mana anda berada dan ke segala tempat demi diri anda sembari menghadapi banyak mara bahaya, bahkan ke distrik-distrik yang terjauh, di luar mana tidak seorang pun hidup dan di mana tidak seorang pun pernah datang sebelumnya untuk membaptis, untuk menahbiskan imam, atau untuk menguatkan orang-orang.”

Doktrin

Paus Pius X (1905): “Dan dengan demikian, Pendahulu Kami, Benediktus XIV, memiliki alasan yang benar untuk berkata: ‘Kami menyatakan bahwa sejumlah besar orang yang terkutuk ke dalam hukuman yang abadi menderita malapetaka yang kekal itu akibat ketidaktahuan akan misteri-misteri iman yang harus diketahui dan dipercayai untuk menjadi terhitung dari antara orang-orang pilihan.’” (Acerbo Nimis #2)

Ingatlah segala sesuatu yang telah diperintahkan oleh Allah


04/08/2022

Spiritualitas

St. Benediktus (sekitar tahun 520): “Maka, jenjang pertama dari kerendahan hati, adalah bahwa manusia senantiasa memiliki rasa takut akan Allah di hadapan matanya, dengan menghindari segala kelupaan dan bahwa ia selalu ingat akan segala sesuatu yang telah diperintahkan oleh Allah, bahwa ia senantiasa merenungkan di dalam benaknya bagaimana orang-orang yang membenci Allah akan terbakar di dalam Neraka akibat dosa-dosa mereka, dan bahwa kehidupan kekal disiapkan bagi mereka yang takut akan Allah.”

Doktrin

Paus Pius IX, Vatikan I, 1870: “ ... tidak seorang pun dapat ‘bersetuju kepada pengkhotbahan Injil,’ sebagaimana yang harus dilakukannya untuk memperoleh keselamatan, ‘tanpa terang dan ilham dari Roh Kudus, yang memberikan kepada semua orang rasa yang manis untuk bersetuju kepada dan percaya akan kebenaran.’”

Suatu Devosi yang Amat Berkenan kepada Sang Perawan yang Terberkati


02/08/2022

Spiritualitas

St. Alfonsus de Liguori (sekitar tahun 1760): “Doakanlah pula setiap harinya tiga ‘Bapa Kami’ dan tiga ‘Salam Maria’ untuk menghormati Allah Tritunggal Mahakudus atas rahmat-rahmat yang dikaruniakan atas Maria. Sang Perawan yang Terberkati pernah menyingkapkan bahwa devosi ini amat berkenan kepadanya.”

Doktrin

Yudas 1:3 “Saudara-saudaraku yang amat terkasih ... aku merasakan keperluan untuk menulis kepada kalian, untuk memohon kepada kalian agar berjuang setulus hati demi iman yang pernah disampaikan kepada para kudus.”

St. Polikarpus berkata demikian kepada orang yang akan segera memartirkannya


28/07/2022

Spiritualitas

Kepada orang yang akan segera memartirkannya, St. Polikarpus (69-155 M) berkata: “Engkau mengancam dengan api yang membakar untuk sesaat dan akan segera padam, sebab engkau sama sekali tidak tahu akan penghakiman yang akan datang, dan api dari hukuman abadi yang telah disiapkan untuk orang-orang fasik. Tetapi mengapakah engkau menunda? Lakukanlah apa yang kauinginkan.” (Eusebius dari Kaisarea, Sejarah Gereja, Buku 4, Bab. 15)

Doktrin

St. Robertus Bellarminus, De Romano Pontifice, Buku 2, Bab 30: “Melchior Cano … mengajarkan bahwa para bidah bukanlah bagian maupun anggota dari Gereja, dan … ia berkata bahwa tidaklah dapat dibayangkan bahwa seseorang yang bukan seorang anggota maupun bagian adalah kepala dan Paus ….”

Ritus Penahbisan Anglikan Telah Selalu dan Memang Tidak Valid


27/07/2022

Spiritualitas

“Pada saat ini, Francisco memang mulai menangkap apa yang telah dimaksudkan oleh sang Malaikat dengan pengorbanan. Sejak dari hari itu, ia bersaing bersama anak-anak perempuan itu untuk meninggalkan kenikmatan-kenikmatan serta kepuasan-kepuasan kecil demi para pendosa di dunia. Mereka bertiga akan menghabiskan waktu berjam-jam sambil berbaring sujud di tanah, dan terus-menerus mengulangi doa yang telah diajarkan oleh sang Malaikat.” (Our Lady of Fatima [Bunda Maria dari Fatima], hal. 41.)

Doktrin

Paus Leo XIII, Apostolicae Curae, 1896: “ ... atas dasar otoritas Kami, mosi Kami dan pengetahuan tertentu, Kami mengumumkan dan menyatakan bahwa Penahbisan yang dilaksanakan sesuai ritus Anglikan telah dan adalah secara mutlak batal dan sama sekali tidak valid ....”

Santa Katarina Labouré Mendapat Penglihatan Bunda Maria di tahun 1830


26/07/2022

Spiritualitas

Pada tahun 1830, Santa Katarina Labouré mendapat suatu penglihatan Bunda Maria. Ia melihat sinar yang terang mengalir keluar dari batu-batu permata yang ada di tangan Bunda Maria, dan turun sampai ke bumi, dan ia menyaksikan adanya batu-batu permata yang tidak tidak bersinar demikian. Karena ia penasaran akan hal itu, ia bertanya kepada Bunda Maria, yang menjawab: ‘Batu-batu permata ini adalah rahmat yang tidak dipintakan oleh manusia kepadaku!”

Doktrin

“ ... saya menolak sepenuhnya gagasan yang bidah tentang suatu evolusi dogma-dogma yang menyatakan bahwa dogma-dogma berubah dari satu makna menjadi suatu makna yang lainnya, yang dengannya makna yang baru ini berbeda dari apa yang telah dipercayai oleh Gereja sebelumnya ....” (Paus Pius X, Sumpah Melawan Modernisme1910 M)

Betapa banyaknya orang yang terlahir dari antara orang-orang pagan, Yahudi, Muslim serta para bidah, dan mereka semua binasa


Spiritualitas

Paus St. Leo Agung: “Kehendak untuk mencelakai kita memang senantiasa giat adanya dalam diri sang penggoda, tetapi ia akan terlucuti dari senjatanya dan tidak akan berdaya, jika ia tidak menemukan tempat yang menguntungkan dalam diri kita di mana ia dapat menyerang diri kita.” (Khotbah 78)

Doktrin

St. Alfonsus Liguori (sekitar 1760): “Betapa banyaknya orang yang terlahir dari antara orang-orang pagan, dari antara orang-orang Yahudi, dari antara orang-orang Mahometan [Muslim] serta para bidah, dan mereka semua binasa.”

Para Bidah adalah Pintu-Pintu Gerbang Neraka


21/07/2022

Spiritualitas

Yesaya 33:14: “Siapakah dari antara kalian dapat tinggal dengan api yang menghanguskan? Siapakah dari antara kalian dapat tinggal bersama perapian yang abadi?”

Doktrin

St. Thomas Aquinas (1262): “Hikmat dapat memenuhi hati para umat beriman, dan membungkam kegilaan yang mengerikan dari para bidah, yang secara tepat dirujuk sebagai pintu-pintu gerbang Neraka.” (Pembukaan untuk Catena Aurea)

Airilah Taman Jiwa dengan Doa Ini


20/07/2022

Spiritualitas

St. Louis de Montfort, Rahasia Rosario, (1710): “Salam Maria adalah embun yang terberkati yang jatuh dari Surga di atas jiwa-jiwa yang dipredestinasikan. Embun itu memberikan kepada mereka kesuburan rohani yang mengagumkan sehingga mereka dapat tumbuh dalam segala kebajikan. Semakin taman jiwa diairi dengan doa ini, pikiran kita semakin dicerahkan, hati kita semakin bersemangat, dan tameng kita semakin kuat melawan semua musuh rohani kita.”

Doktrin

Konsili Nicea II, 787: “Bagi mereka yang berani berkata bahwa Gereja Katolik pernah menerima berhala, Anatema!” (Sesi Ketujuh, Definisi Iman)

^

>